Saturday, 27 April 2013

error dan maaf, kentut yang disembunyikan



Waktu itu gw ga naik motor ke kantor. Gw naik angkot. Sewaktu pulang kantor otomatis gw naik angkot lagi. Di angkot itu hanya ada 1 penumpang, gw sendirian, n gw duduk di depan sebelah supir. Di perjalanan tiba-tiba, aduh! Perut gw ga karu-karuan rasanya! Masuk angin. Ufh...lalu gw merasa perut mulai mules. Ga tahan banget, lepas deh tu angin dari dalam perut yang kembung, alias hmm...maaf loh ya, gw ngentut! Tapi bener deh, ga berbunyi... Tapi sumpah deh, meninggalkan jejak di udara seputar angkot. Haha!! Gw sendiri hampir muntah mencium baunya. Aduh mas supir,maaf... Tapi cuma dalem hati aja. Gw lirik tu supir angkot, ih dia cuek aja tu, kayak ga da hal busuk yang dicium. Akhirnya sampai juga di Pulo Gadung, gw turun. Dari awal sampai akhir, penumpangnya cuma ada gw. Jadi gw adalah terdakwa utama sebenarnya. Haha!! Di angkot berikut semua berjalan oke-oke aja. Ga da angin yang lepas sendiri. Aman-aman aja.
Sesampai di rumah, teringat juga dengan kejadian tadi di angkot. Gw senyum-senyum sendiri, hingga akhirnya gw punya pikiran konyol gini...tu supir angkot cuek aja nyium kentut gw. Atau jangan-jangan supir angkotnya juga ngentut bersamaan waktunya ma gw ngentut? N itu berarti bukan bau kentut gw, tapi bau ventut supir angkot. Atau yang tadi itu bau hasil kolaborasi kentut gw n kentut supir angkot?? Who knows?? Haha!! Yang jelas, gw memang salah ngentut n ga minta maaf, meninggalkan jejak pula.

Untuk mas supir angkot, maaf ya.., gw ga punya keberanian untuk mengaku n meminta maf waktu itu. Tapi ini gw tebus salahku dengan menulis pengalaman itu... Jadi semua orang tau bahwa gw memang terdakwa utama saat itu... Haha!!

Salam Senyum,

error




0 komentar:

Post a Comment