Tuesday, 12 March 2013

error dan feminin dan sepatu wedges dan karet gelang

Waktu itu ada undangan pernikahan seorang teman. Gwi ajak Ngka untuk datang. Untuk pergi ke resepsi itu gw persiapan loh...! Persiapan feminin! Wahaha..! Pengen aja nunjukkin gw nii cewek, gitu. Obrak-abrik sepatu, ternyata gw punya sepatu wedges. Okelah, gw bisa tampil lumayan cewek, itu yang ada di pikiran gw. Perjalanan lancar-lancar aja tuh sampe akhirnya sampai di tujuan.

Tapi tau ga apa yang terjadi kemudian? Sepatu gw nyangkut di besi selokan dekat tempat acara gara-gara terdesak mobil di jalan yang sempit itu, n menyebabkan...olala...sol sepatu gw terbuka dengan suksesnya!!haha!! Ngka bingung. Hansip yang jaga di situ kelihatan panik. Gw nyantai aja. Gw tanya ke bapak hansip, dimana warung terdekat, karena harus beli lem. Sesudah diberitahu, Ngka pergi ke warung. Gw masih nunggu di ujung gang. Tapi akhirnya gw lepas sepatu gw, n gw tenteng deh tuh sepatu, nyusul Ngka. Bapak Hansip bengong lihat gw. Haha, woles aja pak, gw aja nyantai kok.

Di warung ternyata lem yang dicari ga ada. Adanya lem yang katanya super itu loh... Tapi bener-bener ga bikin nempel tu sol sepatu. Material sepatu gw tu ga cocok ma lem yang ada. Dua lem habis, sol masih aja musuhan, ga mau nggabung alias masih aja mangap. Penjual yang di warung kelihatan panik. Dia bingung lihat gw yang memang da siap mau datang ke resepsi pernikahan tetangganya. Akhirnya Ngka cari warung lagi, mau beli lem yang dimaksud, gw nunggu. Eh ternyata di warung lain juga ga ada tu lem! Adanya ya sama dengan yang ada di warung sebelumnya. Ngka beli 3 buah lem, n ngomong, siapa tau aja nempel. Sibuk deh gw nempel-nempelin tu lem ke sol sepatu. Hasilnya...GA NEMPEL JUGA!! HAHAHA!! Gw lihat muka Ngka yang kasihan lihat emaknya tercinta ga bisa jalan dengan sepatu hancur begitu, n muncul ide Ngka...,'Mama, beli sendal jepit aja'. Gw menolak. Gw da feminiiiiiiiiiiin gitu loh! N muncul lagi ide Ngka,'Ngka pae sendal jepit, mama pake sendal Ngka'. Gw ketawa ngakak. Sendal Ngka tu nomor 40, n kaki gw nomor 36. Jelas-jelas ga bangeeeet! Ngka ketawa. Akhirnya Ngka nyerah n ngomong,'Terus mama gimana?. Gw diem aja. N gw njawab,'Diem dulu. Mama belom bisa mikir nii'. Ngka ketawa, n ngomong,'Untung mama ga kayak mama-mama yang laen, yang pasti bingung kalo begini'. Haha... Tiba-tiba muncul ide di kepala gw...kARET GELANG!! 'ka, minta karet gelang sama warung gih'. Ngka pun minta karet gelang ke warung. Dia bingung karet untuk apa. N Ngka bisa ketawa waktu gw karetin sepatu gw. Gw karetin banyak. Hahahaha!!! Reaksi Ngka waktu lihat itu,'Haha, pinteran mama dibanding tukang sol sepatu!!'

Jalan ke tempat resepsi berjalan lancar sampai pulang. N gw kayaknya kapok deh berfeminin ria lagi... kata Ngka,'Mama harus siap-siap bawa karet banyak kalo pake sepatu cewek!' Haduuh!

komen bos gw di kantor waktu gw ceritain ini,'Mbak Nita memang butuh segala sesuatu yang tangguh!'

So, kayaknya gw lebih baik pakai sepatu kets aja atau boots deh kalo ada resepsi begini lagi...



Salam Senyum,
error

0 komentar:

Post a Comment