Tuesday, 12 March 2013

error dan yang manis





Pasti banyak dari kita yang berteman dengan banyak orang tanpa pernah tau siapa orang itu sebenarnya. Pertemanan di dunia maya banyak juga yang ga mengenal sebenarnya temannya itu siapa. Itu ga masalah, selama semua berjalan dengan ketulusan.

Gw juga punya banyak teman yang gw ga tau mereka siapa. Tapi ga masalah buat gw, selama semua berjalan dengan baik, tulus berteman, bagaimana bersikap dalam pertemanan gw rasa itu lebih penting dibanding tau dan mengenal nyata tapi ga bisa n ga mau mengerti tentang pertemanan yang ada. Itu menurut gw, ga tau deh menurut lo gimana.

Gw mw cerita tentang pertemanan gw yang manis...

Gw berteman dengan seorang yang manis berawal di jejaring sosial. Lalu berlanjut chat dan berlanjut di jejaring sosial-jejaring sosial lain dengan orang yang sama. Sejak awal berteman gw ga pernah tau teman gw ini punya tampang gimana. Ga pernah ada fotonya di situ, juga ga pernah ada keterangan apapun tentang dia. Tapi semua berjalan baik-baik aja. Amat baik malah. Gw bisa sharing, bisa bercanda, bisa berkonyol ria. Tetap tanpa tau siapa dia. Untuk gw, itu bukan hal yang penting. Terpenting bisa saling mengerti, mw saling memahami. Itu lebih dari cukup. Beralih ke telefon dan asik bercanda. Dia lebih dari seorang sahabat, lebih dari seorang saudara. Gw merasa nyaman bisa sharing segala hal. Sampai pada satu waktu teman gw menghilang... Hilang dari kehidupan gw, n ga bisa nyari kemana pun... Sedihnya... Gw sedih banget. Tapi ya diem aja.

Lama sesudah itu tiba-tiba teman gw muncul kembali. Horrehorreh dah gw! Tapi keadaan berbeda. Gw nya mungkin yang berbeda. Gw jadi sensi. Tapi lama kelamaan biasa lagi. Gw bisa bercanda, bisa konyol dan konyol ma dia.

Entah karena apa gw pengen tau teman gw ni kayak apa sii... Gw ga pernah tau dia kayak apa. N dia tetep bersikukuh ga mau nunjukkin fotonya. Hingga satu waktu dia kasih lihat dia yang sebenarnya. Gw terharu, senang. Untuk lo yang baca ini, pasti lo juga punya cerita yang hampir sama. Dan gw rasa lo juga sama, menghargai sebuah persaudaraan yang ada tanpa melihat siapa dan apa dia, tapi dari bagaimana orang bersikap.


Untuk orang yang gw maksud, makassii, lo baik banget ke gw...


error tersenyum untuk lo...






Salam Senyum,
error




0 komentar:

Post a Comment