Monday, 6 October 2014

error bercerita,"Si ayam Happy bday ada di piring...".

Gue menempati rumah yang baru bersama Ngka, Esa, Pink, tuh sejak 29 Agustus 2014, dan sejak itu pula gue selalu mendengar suara ayam berkokok, karena tetangga sebelah rumah memiliki banyak ayam dalam kandang, yang ditempatkan di seberang rumahnya, pinggir sawah. Ada seekor ayam yang suara kokoknya unik, seperti sedang bernyanyi lagu Happy birthday. Gue biasanya berduet dengan si ayam. Setiap dia bernyanyi,"Hepi bersdey", gue menambahkan dari rumah,"Tu yu". Dan sungguh, hal yang kecil itu menambah kebahagiaan di hati. Setiap kali gue mendengar si ayam happy bday bernyanyi, gue selalu tertawa.

Setiap hari gue dibangunkan oleh si ayam happy bday. Ya siih, ayam yang lain juga berkokok, tapi ga tahu kenapa, gue baru bisa bangun kalau mendengar nyanyian si ayam happy bday. Rasanya bahagia mendengar nyanyiannya. Ayam yang unik! Tapi gue belum pernah melihat penampakan si ayam happy bday, hanya mendengar nyanyiannya saja.

Tanggal 5 Oktober 2014, hari Minggu, itu hari Raya Idul Adha. Lebaranan dong... Hnah sewaktu tanggal 4 Oktobernya, hari Sabtu, gue mendengar anak tetangga berkata begini,"Pak, potong ayamnya sekarang aja". Deg! Haduh, jangan sampai si ayam happy bday yang dipotong! Gue deg-deg an...

Pagi-pagi, ada ucapan selamat ulang tahun dari Ngka, Esa, Pink. Yup, 5 Oktober, hari Minggu kemarin itu adalah hari lahir gue yang ke-43 tahun. Pagi itu gue ga mendengar suara happy bday bernyanyi, tapi gue ga begitu memikirkannya karena sibuk ngobrol dengan Ngka, Esa, Pink. Sedang asyik mengobrol, ibu tetangga datang membawakan nasi dan lauk. Kan Lebaraaan...! Horre, anak-anak gue nyengir. Lalu cengiran itu terhempas seketika saat melihat paha ayam bagian bawah dan paha ayam bagian atas di piring dari si ibu... Si happy bday!! Gue, Ngka, Esa, Pink, saling bertatapan. Sediiih, iya, sedih! Bertanya-tanya sendiri,"Ini si happy bday? Ini siapa? Ini si happy bday bukan ya?". Alhasil, lauk dari ibu tetangga ga ada yang makan... Utuh seutuh-utuhnya, cuma dipandangi aja oleh kami berempat.

Rasanya seperti diledek, sebulan lebih mendengar kokok happy bday, dan tepat di hari lahir gue, tepat bday-nya gue, si ayam happy bday ada di piring... Ah! Padahal tetangga gue itu punya ayam ga cuma 1 ekor, tapi kenapa pas 'cap cip cup', malah si ayam happy bday yang kena giliran dipotong. Huwaaa, sedih, tapi masa sih gue protes ke tetangga, kenapa yang dipotong bukannya ayam yang lain aja.

Umur ga ada yang tahu... Juga termasuk tentang umur si ayam... Cuma ya hasilnya begini ini, tadi pagi gue bangun kesiangan karena ga ada nyanyian happy bday dari si ayam unik...


Salam Senyum,
error







4 comments:

  1. Saya bisikkan nyanyian merdu setiap pagi deh he he he
    Again, Happy birthday. May God bless you, honey.

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin.., makasih dhee sayang :)
      suara merdumu ada di telingaku setiap pagi... :) # cuwit cuwiiit :D

      Delete