Wednesday, 19 June 2013

error,"Sahabatku Ya kamu itu"

Sahabat, sebuah kata yang amat sering dijumpai. Mudah sekali menjumpai kata sahabat. Tapi sahabat itu apa sih? Apa iya sahabat itu semudah yang diucap? Apa iya sahabat itu semudah yang ditulis? Apa iya sahabat itu seringan diucap, dan seringan dalam cerita?


Gue punya sahabat-sahabat. Ada berbagai jenis sahabat yang gue punya. Haha, sahabat kok digolong-golongkan ya? Tapi inilah kenyataannya, sahabat dalam hidup gue ada beberapa jenis. Dan gue bahagia aja memiliki banyak sahabat dengan banyak tipe.



Ada sahabat yang datang dan pergi, sahabat yang datang hanya saat mereka sedang dalam kesulitan, dan menghilang saat masa sulitnya hilang, dan kembali datang saat kondisinya sulit lagi. Gue tetap menyebutnya sahabat, karena mereka ini memberi masukan bagus untuk ga meniru 'persahabatan' yang mereka jalani. Dan gue tetap dengan tangan terbuka menerima mereka dengan baik. Mereka memberi warna juga dalam hidup gue. Sahabat jenis ini banyak gue miliki. Mereka datang dengan kening berkerut, airmata yang membasahi pipinya, resah, gundah, duka menjadi topiknya. Biasanya gue berusaha bersama sahabat ini mencari solusi indah untuk permasalahannya, atau memberikan solusi yang dia butuhkan. Setelah mendapatkan apa yang dia mau, menghilanglah sahabat gue ini. Sebelum pergi, ga lupa diucap,"Lo emang sahabat gue yang terbaik". Dan gue cuma tersenyum. Ada perasaan lega saat bisa mencari dan memberi solusi untuk sahabat ini. Lalu waktu dan ruang gue jadi lebih banyak karena sahabat ini hilang begitu aja dari peredaran gue, biarpun gue tahu dia berkeliling genjrang-genjreng haha hihi bersama sahabatnya yang lain. Gue cuma berkata dalam hati,"Nanti kalau susah juga datang ke gue". Dan memang benar sih, dia datang lagi dengan membawa kesulitannya.


Sahabat lokasi. Ada cinta lokasi, ada juga sahabat lokasi. Sahabat lokasi ini ada dalam hidup gue karena situasi kondisi yang sama. Ada di satu lokasi yang sama di saat yang sama. Sewaktu gue mendampingi bapak rawat inap di rumah sakit, gue punya beberapa sahabat. Satu rasa, satu penanggungan, karena sama-sama menjadi pendamping rawat inap untuk keluarga yang sakit. Sama-sama ke apotek untuk menebus obat, sama-sama pergi ke kantin untuk makan, sama-sama marah saat ada hal yang ga menyenangkan terjadi pada salah satu diantara kami. Setelah selesai acara mendampingi, selesai juga sahabat ini ada dalam hidup. Tapi tetap ada sahabat yang sampai saat ini saling kontak sama gue.


Sahabat bahagia. Sahabat ini datang saat gue berbahagia. Dan menghilang lenyap, buzz saat gue sedih atau saat mereka pikir gue sedang ada dalam masalah. Dan kembali saat menurut mereka gue sedang dalam keadaan bahagia lagi. Hebat juga sahabat yang ini, dia bisa memprediksi gue bahagia atau ga :D


Sahabat sejati. Sahabat sejati, gue juga ga tau sebenarnya sahabat sejati itu seperti apa. Yang gue tau, yang gue percaya, sahabat adalah sahabat seseorang yang menggenggam tangan kita erat saat sedang bahagia, dan makin menggenggam tangan kita erat saat kita berduka, dan malah memeluk takkan melepas. Dengan sahabat bisa curcol asik, bisa mendapat dan memberi saran tanpa tersinggung dan merasa disinggung, bisa memberi dan mendapat kritik yang kadang 'nyelekit', yang biasanya orang lain ga akan pernah berani bicara masalah tersebut ke kita. Dan ini berlangsung tanpa henti, walau jarak memisahkan. Sahabat ga harus bertemu setiap saat, ga juga setiap hari kontak-mengontak, tapi sahabat selalu muncul di saat yang tepat, muncul bersama dengan hatinya.


Semoga gue bisa menjadi sahabat yang baik untuk semua orang, teruatama untuk Ngka, Esa, dan Pink,amin...


#Persembahan untuk Nova, Lia. Dua sahabat yang selalu ada untuk gue, di saat bahagia juga saat airmata mulai mengembang di mata...




Salam Senyum,

error



6 comments:

  1. Replies
    1. eh mbaaak... akhirnyaaa...
      met ngeblog bareng...
      :D

      Delete
    2. Saya juga mau absen hehe. uda lama nga kesini

      Delete
    3. Eh ada mas Budi Nusa. Apa kabar? Makasih dah mampir...
      :)

      Delete
  2. itu sahabatnya yang nakring dibawah ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. wedeh..., ga ada yang nangkring tuh... sahabatku adanya di hati
      :D

      Delete