Wednesday, 14 August 2013

error bercerita,"Seuntai penyejuk dari Ho"

Aargh, Mengapa otak serasa berhenti saat hendak menulis tentangmu, Ho? Berjejal kata hendak diucap oleh jari, tapi semuanya hanya jadi sasaran backspace! Ho, rasanya aku tak bisa berhenti menangis. Apakah rindu ini salah, Ho? Merindukanmu adalah hal yang salah? Ho, airmata ini masih mengalir... Ho, apakah kamu tak punya rindu seperti yang kupunya? Ah Ho...
Ho, sedang apakah kamu? Aku bertanya dalam hati sendiri, tanpa ada jawaban darimu. Tanya itu tetap menjadi tanya, dan hanya akan jadi tanya... Ya, tanya tentangmu Ho...

Ingin berteriak keras memanggil namamu, Ho... Ingin berteriak keras, menjerit, sambil menumpahkan airmata. Ah Ho, resah ini karena sebuah rasa yang bernama rindu, dan cuma aku yang tau... Ya, cuma aku... 

Aargh, mengapa tentangmu memenuhi seluruh gerakku? Sedangkan yang kutahu kamu tenang tak terusik sedikitpun oleh rindu. Aku menunduk tak mampu bicara lagi... Isak yang tak pernah hadir dalam hidup, mulai terdengar, tertahan...

HO! Apa yang sedang terjadi padaku? HO! Argh..., kamu tetap diam tak bergeming...

Isakku tak mampu kutahan lagi... Semua mulai berputar-putar... Lalu kulihat terselip di antara tumpukan cerita yang ada di hadapanku... Pesan singkat darimu...

"Menyusun & Menata Hati adalah langkah awal untuk memahami dan untuk mengerti diantara kita ;
Dan Cahaya itu selalu datang dari atas dan turun kebawah guna menerangi hati kita ;
Aku Diam bukan berarti menyakiti ; Kamu adalah Aku , Aku adalah Kamu ; 
Aku menyakiti Kamu berarti Aku menyakiti Diri Ku Sendiri..."
(Ho)

Airmataku mengalir dan mengalir, lalu nafasku mulai teratur... Ho, aku mulai mengantuk... Ya, aku adalah kamu, Ho... Dan kamu adalah aku... Dan ini menyejukkanku... 

Ho, selamat malam... resah ini memisahkan diri dari hatiku... Selamat malam, Ho... Terimakasih untaian kalimat penyejukmu... Selamat malam Ho, ada rindu di sini untukmu...

                                        ***********





4 comments:

  1. Salam Takzim
    Kisahku adalah kisahmu, jangan kau tutup kisahmu karenanya aku tak berkisah
    Salam Takzim Batavusqu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kang...
      kisahku tak tertutup untukmu...
      salam senyum,
      error n kids

      Delete
  2. Rindu dan menangis itu manusiawi.
    Setiap insan akan mengalami
    Tak ada batasan usia
    Tak ada sekat ras, suku atau agama

    Salam sayang selalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya dhe...
      ga ada yang bisa membatasi rindu apalagi melarang rindu datang ya dhe...
      tangis itu kaca hati ya dhe... yang bisa pecah setiap saat ya dhe...

      salam senyum penuh cinta, dhe... dari error n kids ;)

      Delete