Monday, 8 July 2013

error tentang,"Jendela kayu... BRAAAAk!!!"

Ada satu keinginan gue yang masih gue simpan sampai saat ini, yaitu mempunyai rumah dengan jendela kayu, tanpa kaca, yang bisa dibuka lebaaaar. Sepasang jendela kayu yang dibuka ke kiri, dan ke kanan, hingga angin bebas masuk dalam ruangan. Jendela sederhana, bukan, bukan jendela mewah! Tapi jendela sederhana itu masih sebuah keinginan yang mewah untuk gue, karena rumah yang mau dikasih jendela tuh gue belom punya. Haha...

Ingatan gue kembali ke masa kecil gue sewaktu tinggal di daerah lumayan dingin pinggir Jakarta. Rumah warna krem yang berhalaman lumayan luas, mempunyai sepasang jendela kayu yang bisa dibuka ke kiri dan ke kanan, braaaak!! Udara bebas masuk kamar gue. Sewaktu belum diteralis, gue sering duduk di jendela. Asyiiik banget! Sampai akhirnya bapak memutuskan,"Teralis. Semua dipasang teralis. Aman, dan juga supaya anak perempuan yang satu ini ga duduk nangkring di jendela". Braaaak!!! Rasanya hati gue terkaget-kaget. Jendela diteralis, gue ga bisa duduk nyantai di jendela sambil baca buku. Tempat nangkring pindah ke pohon jambu dan atas genteng setiap hari. Dua tempat ini ga bisa diteralis pastinya. Haha..! Tapi tetap aja gue suka jendela kayu itu.

Jendela kayu itu tergambar jelas di ingatan gue. Gue pengen punya jendela kayu kalau nanti gue punya rumah. Ga tau kenapa ingatan tentang jendela kayu itu begitu mendalam di gue. 

Dulu, pagi-pagi gue buka jendela kamar yang berselot itu. Braaaak!! Sambil ketawa setiap paginya. Lalu jendela itu ditahan dengan sangkutan besi, ga tau apa namanya tuh sangkutan. Gue hirup udara pagi sambil tetap nyengir. Gue diam sebentar, habis itu gue lari keluar. Ga tau kenapa, setiap pagi rasanya itu adalah hal indah yang wajib gue sambut.

Memasuki Maghrib, gue tutup jendela sambil nyengir. Ga tau kenapa hobi banget nyengir ya gue niih... Sewaktu menutup jendela gue merasa hari sudah mulai akan berakhir. Gue cepat-cepat ambil buku di rak buku besar yang dulu ada di kamar gue. Gue asyik dengan itu semua. Setelah siang bertengger di atas pohon jambu atu di atas genteng, atau bisa juga gue sibuk keliling daerah tempat tinggal gue dengan sepeda mini yang gue punya, mulai malam hari kesibukkan membaca buku itu jadi hal indah. Padahal pas di atas pohon dan di atas genteng juga di sepeda tuh buku selalu ada untuk gue.

Jendela, ya jendela. Dengan begitu banyak cerita hidup yang ada, sepasang jendela kayu itu yang gue ingat dan inginkan di hidup gue... Jendela kayuuuu..., BRAAAAk!!!!


Salam Senyum,
error




6 comments:

  1. jendela'e ga usah dipasang mba... biar nyengir teruz :) lanjutkan mneyengirnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... nyengir sambil liatin jendela ya mas... Hehehe :D

      Delete
  2. aku ndak ngerti kata "braaakkk" itu artinya apa? ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngebuka kenceng-kenceng, dan jendela terbentur tembok hingga berbunyi BRAAAAKKK!!! Hehehehe :D

      Delete
  3. main ke tempatku sob.
    masih banyak yang memiliki jendela kayu hehehe.

    semakin terbukanya internet yang membuka jendela dunia, jendela kayu tersisihkan. Btw itu adiknya atau anaknya sob?

    ReplyDelete
    Replies
    1. weh...aku seneng banget sama jendela kayu gitu... mantaaap!
      biarpun jendela dunia terbuka, rasa-rasanya jendela kayu tetep ga terkalahkan deh... hehehe


      itu anak yang nomer 2, mas :)

      Delete